Nostalgia Lapis Singkong

IMG_5716

Bikin lapis singkong ini sebenarnya udah lama. Gara-garanya saya gelap mata waktu lihat ada singkong segar yang dijual di supermarket. Dulu pas awal-awal tinggal di sini saya sempat beli singkong juga tapi dalam bentuk beku yang dijual di toko asia. Meskipun tetap bisa diolah, tapi produk beku dengan produk segar pasti beda ya rasanya jadi saya nggak pernah beli lagi. Sampai saya tahu tentang Grand Frais, sebuah supermarket bahan-bahan makanan segar yang langsung jadi favorit saya. Saya cukup sering belanja ke Grand Frais ini.  Selain karena kualitas produknya yang oke, variasinya juga banyak. Hampir beragam jenis sayur mayur dan buah-buahan dari berbagai belahan dunia tersedia di sini. Well, mungkin tidak semua ya tapi yang jelas saya sering banget menemukan produk-produk asia yang bikin saya serasa menemukan harta karun. Misalnya saat saya lihat mereka menjual kangkung, langsung deh seikat besar masuk kantong belanjaan. Atau labu siam yang harganya mahal, tetap sesekali juga saya beli. Selain itu cabe, lengkuas, sereh dan santan kaleng biasanya juga selalu tersedia. Bahkan bukan hanya sekali atau dua kali saya lihat mereka juga menyediakan buah-buahan dari asia seperti rambutan, manggis, sirsak atau kelengkeng. Bahkan pernah pula ada durian utuh dijual di sana! Tapi saya sih nggak pernah beli soalnya mahal banget. Maklum ya, ongkos kirimnya juga pasti mahal banget jadi wajar saja kalau harganya di sini jadi selangit. Anyway, balik lagi ke soal singkong,  akhirnya begitu saya melihat Grand Frais menjual singkong segar langsung deh saya bungkus sekilo tanpa ada rencana sama sekali mau dibuat apa 😀

Biasanya cara mengolah singkong paling gampang adalah digoreng atau sekedar dikukus sama daun salam. Saya ingat banget dulu almarhumah ibu saya biasa ngukus singkong buat sarapan atau sekedar cemilan orang serumah. Sejak kecil memang saya doyan banget nih sama yang namanya singkong, mau diolah apa saja pasti saya lahap. Mikir-mikir singkong sekilo saya mau dibikin apa, akhirnya saya browsing-browsing buat nyari ide selain cuma digoreng atau dikukus. Sampailah saya di blog dapurnya mba Diah Didi yang keren banget. Lihat penampakan lapis singkongnya yang cantik menggiurkan bikin saya kepengen. Lagi-lagi jadi ingat dulu kalau  ke pasar pasti salah satu agenda saya mampir ke bakul jajan pasar buat beli macam-macam penganan, salah satunya ya si lapis singkong ini. Rasanya yang gurih manis dengan sensasi kenyal sewaktu digigit, bikin nagih dan biasanya sepotong saja pasti nggak cukup buat saya hehehe…

Ok, setelah baca bahan dan cara membuatnya yang nggak ribet, saya pun memutuskan buat bikin lapis singkong karena kebetulan saya masih punya stok bubuk agar-agar di pantry.  Selain itu sekalian buat nostalgia soalnya udah lama banget juga saya nggak makan penganan yang satu ini. Seperti biasa resepnya saya modifikasi lagi sesuai dengan isi dapur, kali ini saya pakai 3 bungkus agar-agar buat ngabisin stok sebelum pada keburu kadaluarsa. Hasilnya jadi lebih kenyal dan belum bisa secantik bikinannya mba Diah Didi, tapi tetep enak kok sesuai dengan selera lidah saya 😉

Saya share di sini ya resep lapis singkong yang sudah saya modifikasi. Kalau mau lihat resep aslinya bisa langsung ke sini. Makasih banyak ya mba Diah udah boleh dishare resepnya 🙂

IMG_5697

Lapis Singkong

Bahan :

1 kg singkong, kupas kemudian parut                                                                             1 bungkus agar-agar merah                                                                                                 1 bungkus agar-agar putih                                                                                                   1 bungkus agar-agar hijau                                                                                                 250 ml santan                                                                                                                       200 gr gula pasir                                                                                                                       ½ sdt garam                                                                                                                             1 sdt gula vanili                                                                                                                 Kelapa parut secukupnya

 

Cara membuat:

  1. Campur singkong parut dengan santan, gula pasir, garam dan gula vanili.
  2. Bagi menjadi tiga bagian, kemudian tambahkan 1 bungkus agar-agar ke masing-masing bagian.
  3. Tambahkan pewarna kuning pada bagian yang dicampur agar-agar putih. Tambahkan juga sedikit pewarna merah dan hijau ke bagian yang lain.
  4. Kukus dalam loyang yang sudah dialasi plastik tebal, masing-masing 15 menit 2 lapisan pertama, dan 20 menit untuk lapisan terakhir.
  5. Potong-potong setelah dingin. Bisa disajikan begitu saja atau dengan dilapisi kelapa parut (kelapa kering dicampur dengan sedikit santan kemudian dikukus sebentar, bisa ditambah sedikit gula vanili biar lebih wangi).

 

Advertisements

IMG_6650

Sebagai penggemar bakso, dalam sebulan bisa dipastikan sekali saya bikin bakso. Dulu sih nggak kepikiran ya buat bikin bakso sendiri, lha warung bakso bertebaran di mana-mana. Contohnya di sekitar rumah bapak saya ada lebih dari 5 warung bakso, belum lagi tukang bakso keliling. Selain harganya yang murah meriah dan gampang didapat, cita rasa bakso yang segar menjadikan makanan yang satu ini favorit banyak orang. Suami saya dulu mana kenal bakso, tapi begitu sekali saya ajak ngebakso di warung bakso favorit saya di Solo langsung deh dia ketagihan. Sekarang ngebakso ke warung bakso Alex di Solo jadi agenda rutin kami setiap kali ada kesempatan mudik ke Indonesia 😀

Balik lagi ke masalah bikin bakso, awalnya saya hanya sekedar bikin kuahnya saja karena waktu itu menurut saya bikin pentol bakso itu susah, ribet dan lama. Apalagi  saya lihat ada dijual di supermarket. Tapi lama kelamaan nggak puas juga kalo pake bakso beli jadi, selain produknya adalah produk beku ketika dimasak nggak bisa bulat utuh tapi agak gepeng bentuknya. Karena penasaran dengan bakso homemade saya pun iseng mencoba bikin. Ternyata memang tidak sesulit yang saya bayangkan, asal kita mau sabar dan telaten. Memang sih dari segi bentuknya saya masih harus banyak belajar karena  bakso bikinan saya belum bisa terlalu mulus, ukurannya pun belum benar-benar seragam. Tapi kalo dari segi rasa dan kekenyalannya sudah pas banget dengan selera kami berdua. Keuntungan lain dari bikin bakso sendiri adalah bisa distok untuk keperluan memasak yang lain, misalnya saja buat campuran nasi goreng, bakmi goreng atau capcay. Yang jelas sih kita juga lebih yakin ya dengan kandungan bahannya, tanpa harus khawatir tentang bahan pengawet atau halal tidaknya.

Resep asli homemade bakso ini ada di sini , saya pakai resep bakso solo dan seperti biasa resepnya juga saya modifikasi lagi sesuai selera 😀

 IMG_6643

Homemade bakso

Bahan:

1 kg daging sapi giling
9 sdm tepung tapioka
10 siung bawang putih, dihaluskan
3 putih telur
3 sdt baking powder
3 sdt garam  (usahakan pakai yang kasar)
1 buah kaldu blok atau kaldu bubuk secukupnya
merica bubuk secukupnya
pala bubuk secukupnya
air es atau es batu serut secukupnya

Cara membuat:

Campur daging sapi dengan garam dalam food processor atau blender sampai halus.

Masukkan bumbu-bumbu lain kecuali es batu.

Proses lagi sampai rata, tambahkan es batu sedikit demi sedikit. Ulangi beberapa kali sampai dihasilkan adonan yang halus dan lembut.

Didihkan air yang cukup banyak dalam panci besar kemudian matikan api.

Bentuk adonan menjadi bulatan-bulatan bakso dengan cara mengepalkan tangan sampai adonan keluar dengan halus diantara jari telunjuk dan ibu jari. Ambil menggunakan sendok yang sudah dibasahi dengan air kemudian masukkan ke dalam panci yang berisi air hangat.

Lakukan sampai adonan habis, kemudian rebus bulatan bakso sampai matang.

Kuah bakso

Bahan:

Tulang sapi (kalau bisa gunakan tulang bagian kaki)
5 siung bawang putih dihaluskan
3 liter air
Daun bawang
Seledri
Garam dan merica bubuk secukupnya
Minyak goreng untuk menumis

Cara Membuat:

Rebus tulang dan air dengan api kecil selama kurang lebih 5 jam. Bila ingin lebih cepat, bisa menggunakan panci pressure cooker (sekitar 45 menit – 1 jam).
Tumis bawang putih  sampai harum,  kemudian masukkan ke dalam air rebusan tulang sapi.  Masukkan  ikatan  seledri dan daun bawang serta bulatan bakso.
Tambahkan garam dan merica bubuk, icipi sesuaikan dengan selera.

IMG_6645

Untuk penyajiannya bisa diseuaikan dengan selera juga. Saya biasanya hanya tambahin bihun yang sudah diseduh dengan air hangat, irisan daun seledri, bawang goreng dan sambal rawit rebus yang diseduh dengan kuah bakso. Kadang saya tambahin sawi hijau rebus juga kalau pas lagi punya. Oh iya kali ini juga saya tambahin tahu goreng biar tambah kenyang. Mmmm….yummy…ngebakso dulu yukkkk! 😀

Telur Asin Rumahan (Telur Bebek)

Telur asin rumahan, gurih dan kuning telurnya berminyak.

Telur asin rumahan, gurih dan kuning telurnya masir dan berminyak.

Saya adalah penggemar berat telur asin. Dulu sewaktu masih tinggal di Indonesia, saya paling suka nyomot telur asin ini buat tambahan lauk kalau pas beli nasi bungkus di warteg. Kadang memang buat lauk tapi nggak jarang juga saya gadoin gitu aja si telur asin, apalagi kalau pas dapet yang tidak terlalu asin dengan kuning telur yang masir gurih….mmm gadoin satu juga nggak bakalan cukup deh buat saya 😀

Semenjak tinggal di sini, tentu saja saya jadi kesulitan buat menemukan telur asin ini. Belum pernah saya menemukan telur asin dijual di toko asia yang biasa saya datangi. Sewaktu saya ke chinatown di Antwerp pernah saya lihat ada telur asin, tapi kok rasanya kurang sreg buat beli. Mungkin karena selain harganya yang mahal saya juga nggak terlalu yakin dengan kualitas rasanya. Akhirnya saya mengurung kan niat buat beli, dan terpaksa menahan rasa kepingin.

Sampai suatu hari sewaktu blogwalking saya menemukan beberapa resep cara membuat telur asin rumahan. Cara yang digunakan sangat sederhana karena tidak perlu proses memeram telur dalam pasta batu bata. Saya pun tertarik buat mencoba. Meskipun waktu itu belum berhasil menemukan telur bebek (karena nggak ada yang jual di sini) saya tetap mencoba bikin menggunakan telur ayam. Percobaan pertama berhasil, meskipun agak keasinan tapi kekangenan saya buat makan telur asin pun terobati. Selanjutnya saya bikin lagi beberapa kali dan selalu berhasil. Dari segi rasa sih memang tetap beda dengan telur asin yang ada di Indonesia. Mungkin karena pada dasarnya telur ayam dan telur bebek berbeda tekstur sehingga menghasilkan rasa yang berbeda pula. Membuat telur asin dari telur ayam ini pun kemudian menjadi agenda rutin saya. Sekali bikin biasanya saya pakai antara 15-20 butir telur. Ya karena bikinnya mudah dan proses menunggunya yang lama jadi saya pikir kenapa nggak bikin banyak sekalian. Toh selain bisa dikonsumsi sebagai lauk ketika sudah matang, telur asin yang mentah pun bisa juga diolah menjadi berbagai masakan. Tapi meskipun sudah puas dengan telur asin dari telur ayam ini, saya masih menyimpan rasa penasaran dengan telur asin dari telur bebek.

Saya pun berusaha mencari tahu di mana saya bisa beli telur bebek. Suami juga sempat bertanya-tanya ke tetangga siapa tahu saja bisa dapat info. Tetapi hasilnya nihil, di sini memang telur bebek tidak banyak dijual di pasaran. Kalaupun ada yang jual mungkin harus beli ke peternak nya langsung, dan masalahnya adalah kami tidak tahu di mana bisa menemukan peternak bebek di daerah sini. Akhirnya saya hanya bisa memendam keinginan buat bikin telur asin dari telur bebek, sampai suatu hari saya bertemu dengan seseorang yang memelihara bebek. Jadi ceritanya sewaktu saya ambil kursus bahasa Perancis di universitas Limoges, saya berkenalan dengan seorang wanita Belanda yang juga mengikuti kursus yang sama. Nah, beliau ini tinggal tidak jauh dari rumah saya sehingga kami memutuskan untuk pergi bersama menggunakan mobilnya dan biaya bbm dibagi 2. Sepanjang perjalanan sudah bisa ditebak kami ngobrol banyak, mulai dari masalah susahnya belajar bahasa Perancis sampai kehidupan sehari-hari. Dari situlah saya tahu bahwa beliau ini memelihara ayam dan bebek di rumahnya. Langsung deh saya tanya boleh nggak kalau saya beli telur bebeknya dan saya jelaskan betapa susahnya mencari telur bebek di sini. Tanpa disangka hari berikutnya kami pergi ke Limoges, beliau sudah membawa satu boks penuh telur bebek yang isinya sekitar 20 butir. Sewaktu saya tanya berapa saya harus bayar, beliau dengan keras menolak. Katanya dia lagi surplus telur bebek dan kebetulan saya butuh, jadi telurnya dikasih buat saya cuma-cuma. Namanya juga rejeki, saya pun hanya bisa bilang terima kasih banyak 🙂

Dari situlah akhirnya saya bisa menuntaskan rasa ingin tahu tentang telur asin rumahan dari telur bebek. Berbekal pengalaman bikin telur asin sebelumnya saya pun langsung mengeksekusi telur-telur bebek tersebut sebelum libur natal kemarin. Jadi begitu kami pulang dari liburan langsung bisa menikmati telur asin.

Bahan-bahan untuk membuat telur asin.

Oh iya, saya bagi cara membuatnya di sini siapa tahu ada yang berminat buat bikin juga. Tapi saya tidak bisa cantumkan sumbernya karena dari beberapa resep yang saya temukan, saya gabungkan dan modifikasi sesuai selera saya. Plus resep ini nggak pakai takaran pasti ya karena kalau bikin saya selalu berdasar feeling saja, jadi dikira-kira sesuai kebutuhan 😀

Bahan-bahan yang dibutuhkan:

Telur (bebek atau ayam)

Garam

Bawang Putih

Jahe

Siap diperam selama 3 minggu.

Siap diperam selama 3 minggu.

Caranya gampang banget, didihkan air agak banyak (dikira-kira ya, pokoknya disesuaikan dengan jumlah telur) kemudian matikan api.  Setelah itu masukkan garam sambil diaduk-aduk sampai  garam sudah tidak bisa lagi larut. Tunggu sampai larutan garam dingin. Sementara itu cuci bersih telur dengan air, gosok-gosok menggunakan sisi spons yang agak kasar supaya pori-pori cangkang terlur tebuka (hati-hati ya, jangan terlalu keras menggosoknya supaya telur tidak pecah). Masukkan telur ke dalam toples kaca atau boks plastik, kemudian tuangkan larutan air garam yang sudah dingin. Geprek beberapa siung bawang putih dan seruas jahe kemudian tutup rapat. Simpan di tempat sejuk selama kurang lebih tiga minggu. Tulis tanggal di luar toples supaya mudah diingat. Sesekali aduk telur di dalam toples supaya telur berpindah posisi dan asinnya merata. Setelah 3 minggu, keluarkan telur dari toples dan kukus selama 1,5 jam. Tunggu sampai dingin, telur asin pun siap dinikmati.

Beneran deh, ternyata memang beda rasanya antara telur asin dari telur ayam dengan telur bebek. Yang dari telur bebek rasa gurihnya lebih kuat dan kuning telurnya juga lebih besar jadi lebih mantap. Saya waktu itu bikin 15 butir karena telur bebek yang 5 lagi saya pakai buat bikin martabak telur. Sekarang telur asin saya sudah habis buat lauk dan campuran masakan lain. Kepengen bikin lagi tapi harus nunggu stok telur bebek dari madame Belanda. Cuma bisa berdoa nih semoga bebek-bebek beliau lagi pada produktif sehingga surplus dan saya bisa kebagian telurnya hehehe…

Nasi Kuning Praktis

IMG_5968

Wah, nggak terasa ya sudah dua bulan lebih saya nggak update blog. Biasa deh alasannya karena si empunya blog ini lagi kumat penyakit sok sibuknya hehehe… Tapi memang dua bulan kemarin tuh ada aja yang harus saya lakukan. Dari ada acara keluarga di luar kota, trus keluarga suami juga ada yang bergantian nginep di sini sama ikut nemenin suami pameran di luar kota selama seminggu. Udah gitu, sejak pertengahan September kemarin saya juga mulai ambil 1 semester kursus bahasa perancis di Universitas Limoges. Jadwal ke universitasnya sih cuma dua kali seminggu, tapi tetep capeknya bikin tepar karena waktunya yang seharian. Setiap selasa dan kamis saya harus sudah berangkat jam setengah delapan pagi dan sampai di rumah rata-rata antara jam 6-7 malam. Bisa dibayangin kan ya betapa capeknya, berangkat masih gelap pulangpun juga udah gelap. Mirip-mirip kalo kerja di Indo deh hihihi…

Tapi meskipun sekarang ada kegiatan baru saya tetep aja sering ngubek dapur. Masak-masak emang jalan terus karena kalo saya nggak masak mau makan apa ? Suami sih bisa dikit-dikit masak, tapi ya tetep aja selera lidah saya yang Indonesia banget ini maunya sebisa mungkin ya masakan Indonesia. Saya juga selalu bawa bekal makan siang buat di universitas, jadi harus putar otak lebih keras lagi buat nyari ide mau bawa bekal apa. Biasanya sih saya masak buat makan malam agak banyakan supaya bisa cukup buat bekal saya keesokan harinya. Untungnya suami saya bukan yang tipe rewel soal makanan, jadi kalau yang saya masak nggak cukup buat sekalian makan siang dia, maka dia akan dengan senang hati bikin makan siang yang simple atau ngorek-ngorek di dasar freezer nyari sisa masakan yang bisa dipanasin. Emang beruntung banget ya saya punya suami tipe begini 🙂

IMG_5985

Nah, salah satu menu yang saya bawa buat bekal minggu ini adalah nasi kuning. Kalau dibayangin kayaknya ribet ya buat nyiapin bekal nasi kuning, mulai dari bikin nasinya yang harus diaron pakai santan sampai bikin pernak-pernik lauknya. Saya dulu juga mikir begitu, tapi setelah kemarin ini nyobain buat bikin nasi kuning pake rice-cooker saya jadi pede mau bikin lagi bekal nasi kuning buat lain kali. Dulu, saya selalu pakai kukusan kalo masak nasi kuning, trus sempat juga nasinya dicambur beras ketan waktu mau bikin tumpeng. Jenis lauk pun juga saya bikin lengkap waktu itu, dan semuanya benar-benar butuh banyak waktu. Pokoknya dulu kalau kepengen makan nasi kuning saya harus siap-siap buat berkutat berjam-jam deh di dapur. Begitu masakan selesai juga nggak bisa langsung santai makan karena setumpuk perabotan masak yang kotor sudah menunggu buat dibersihkan 😀

Nah, awal minggu kemarin nggak tahu kenapa saya kok rasanya kepingin banget makan nasi kuning. Sudah lama juga sih saya nggak makan nasi kuning,terakhir yang saya ingat ya bulan Juli tahun kemarin sewaktu saya bikin tumpeng abal-abal buat dinner bareng dengan tetangga di sini. Saking kepinginnya saya sampai kebayang-bayang rasanya di ujung lidah. Daripada ganggu konsentrasi kalau kepikiran terus saya pun nekat mau bikin nasi kuning buat dinner sekalian buat bekal makan siang besokannya. Sebelum ngetem di dapur, saya pun menyempatkan buat browsing dulu nyari resep nasi kuning yang paling praktis, setelah ketemu saya pun langsung masak.

Dari beberapa resep yang saya temukan di internet semuanya rata-rata menggunakan santan untuk bikin nasi kuning. Baik santan segar, santan kemasan maupun bubuk santan yang diencerkan. Saya yang lagi malas buka kaleng santan (sayang juga sih karena kan belinya musti ke toko asia di kota yang jauhnya sejam perjalanan) akhirnya punya ide nekat pakai susu buat menggantikan santan. Saya pikir sih malah lebih sehat ya kalau pake susu, masalah rasa dilihat nanti aja deh semoga aja nggak terlalu jauh menyimpang dari nasi kuning yang biasa saya makan. Buat teman nasi kuning saya cuma bikin kering kentang (di daerah asal saya Solo biasa disebut klengkam), telur dadar iris, abon (yang ini nggak bikin karena masih punya stok hasil mudik tahun kemarin :D) dan irisan timun. Sederhana banget ya ? Tapi ampuh kok buat ngobatin rasa kepingin saya. Suami pun juga suka banget sampai nambah-nambah hehehe…

Untuk resepnya nggak saya cantumin sumbernya karena pas praktek masaknya beberapa ide resep saya gabungin kemudian saya modifikasi sesuai selera. Maklum, saya lagi bandel waktu itu jadi nggak patuh sama satu resep tertentu saja 😀

Nasi Kuning Praktis

Bahan:

500 gr beras

200 ml susu cair

800 ml air

1 sdt kunyit bubuk (atau sesuai selera)

1 lbr daun salam

1 lbr daun pandan

3 lbr daun jeruk

Bubuk santan secukupnya

Garam secukupnya

Cara membuat:

Cuci bersih beras, tiriskan.

Didihkan air bersama dengan kunyit bubuk, daun salam, daun pandan dan garam.

Campur air kunyit dengan susu dan bubuk santan.

Masukkan beras dan campuran air kunyit dan santan ke dalam rice cooker, aduk sampai rata kemudian nyalakan rice cooker.

Masak sampai matang.

Kupat Tahu Solo

Dulu, sewaktu masih tinggal di Indonesia saya suka banget makanan yang bercita rasa creamy. Makanan yang ada tambahan kejunya pasti jadi favorit saya, mulai dari pizza, berbagai jenis pasta sampai steak dengan saus krim. Kalau makan di luar pun biasanya saya juga pilih yang model western food. Tapi entah mengapa sejak pindah dan menetap di Perancis selera saya mulai bergeser ke makanan khas Indonesia. Dapur saya nggak pernah sepi dari yang namanya masak nasi, bikin gorengan atau masak sayur berkuah santan. Bisa dibilang hampir tiap hari saya masak nasi dan bikin sayur. Pokoknya dapur adalah bagian rumah yang paling saya kuasai, suami hanya boleh ngutak-atik dapur kalau pas weekend di mana biasanya dia bikin pancake atau masakan yang lain 😀 Untung saja suami nggak pernah protes, dia selalu melahap apa saja yang saya masak. Heran juga sih saya karena perutnya nggak pernah bermasalah dengan sambal, masakan bersantan dan gorengan. Saya malah sempat mikir jangan-jangan suami saya ini bule gadungan, bule Ccuma kemasannya doang tapi isinya perutnya made in Indonesia hahaha…

Karena suami selalu nrimo apa saja masakan yang tersaji di meja makan, saya pun jadi keenakan kalau bikin menu makan harian. Seperti kemarin itu, pas lagi blogwalking saya nemu resep kupat tahu yang kelihatannya simple banget, langsung deh jadi kepingin bikin. Jadi inget, dulu biasanya bapak suka beliin kupat tahu ini buat sarapan di rumah, dan saya nggak ingat kapan terakhir kali makan kupat tahu di Solo. Jadi, saatnya beraksi ngubrek dapur nyiapin pernak-pernik kupat tahu yang lumayan banyak.

Untuk kupatnya saya nggak bikin ketupat beneran soalnya belum pernah nemu daun kelapa buat bikin sarang ketupatnya. Alih-alih saya niru trik praktis yang saya temukan yaitu beras dimasak di rice cooker sampai lembek kemudian dicetak di loyang roti yang sudah dilapisi plastik tebal. Setelah diangin-anginkan dan masuk kulkas, siap deh dipotong-potong untuk disajikan. Untuk perlengkapan lainnya, lumayan gampang karena hanya merebus mie telor, goreng kacang tanah, bikin bakwan, goreng tahu, rebus kecambah sebentar, iris kubis dan seledri. Setelah semua beres, tinggal bikin kuah kecapnya yang ternyata juga gampang banget. Pokoknya kupat tahu ini gampang bikinnya, tapi persiapannya yang memang agak lama karena banyak yang harus digoreng terlebih dahulu. Setelah semua siap saya tinggal potong-potong dan susun di piring, setelah diguyur kuah kecap dan ditaburi bawang goreng, kupat tahu pun siap disantap buat makan siang. Untuk resepnya bisa buka di sini ya 🙂

IMG_5552

Kupat tahu mantappp 😀

Bakso Ikan Homemade

Hari minggu kemarin suami dimintain tolong sama tetangga buat bantuin nguras kolam ikan. Jadi ceritanya mereka punya dua kolam ikan yang besar banget, bahkan mirim-mirip danau kecil gitu. Beberapa tahun sekali mereka menguras kolam tersebut buat ngambilin ikan-ikan yang sudah gede, sementara yang kecil-kecil nantinya bakal dilepas lagi. Namanya juga tinggal di kampung ya, mirip-mirip sama di Indo di sini pun antar tetangga juga sering saling minta tolong. Dan biasanya juga setelah ditolong para tetangga akan ngasih sesuatu sebagai imbalan. Seperti hari minggu itu, setelah seharian bantuin tetangga, pulang-pulang suami udah nenteng ember berisi ikan. Cuma seekor sih, tapi gede dan baunya amis banget. Saya langsung putar otak, musti saya apakan itu ikan. Saya sebenarnya pecinta ikan goreng. Apapun jenisnya, asal digoreng garing trus dimakan pake nasi anget dan sambal beserta lalapannya sudah pasti sedap banget buat saya. Tapi begitu melihat ikan yang kemarin itu, saya malah nggak kepikiran sama sekali buat menggorengnya. Ngebayangin berapa banyak minyak goreng yang harus saya gunakan untuk deep-fried, bikin saya yakin buat cari cara lain buat mengolah ikan itu. Oh iya, saya bahkan nggak tahu jenis ikan apa yang dibawa pulang sama suami itu. Yang jelas sih ikan air tawar berdaging putih. Setelah ditimbang ternyata beratnya hampir 2 kilo sendiri ! Wah, bakal jadi pekerjaan berat nih buat membersihkannya. Untung saja suami mau ambil alih buat membersihkan isi perut ikan dan memisahkan kepalanya. Selanjutnya ikan saya simpan dulu di kulkas buat diolah keesokan harinya.

Keesokan harinya saya putuskan bahwa ikan akan saya bikin bakso ikan aja. Lumayan kan daripada beli di toko asia yang lumayan mahal harganya. Satu bungkus bakso ikan yang isinya sekitar sepuluh butir kecil harganya hampir 3€. Itupun rasanya juga biasa aja, cenderung hambar. Meskipun belum pernah nyoba bikin bakso sebelumnya (bahkan bakso daging juga belum), saya nekat aja uji coba berbekal resep hasil browsing sana sini. Kalaupun nanti gagal, toh ikan gratisan juga ini hehehe…

Dengan niat sepenuh hati (hahaha lebay!) saya pun memulai proses pembuatan bakso ikan untuk yang pertama kalinya.Pertama-tama tentunya saya harus mengubah wujud si ikan menjadi filet biar mudah diolah. Waduh, tertanya nggak gampang bin susah ya. Saya sama sekali nggak ada ide gimana teknik yang jitu buat menguliti ikan yang sisiknya lumayan tajam itu. Akhirnya setelah bergulat dengan si ikan beberapa lama, tumpukan filet sudah berhasil saya kumpulkan di mangkuk.  Setelah saya timbang ternyata total daging ikannya adalah 1,5 kg. Banyak juga ya, saya jadi merasa sayang kalau semua dibikin bakso. Akhirnya setengah bagiannya saya masukkan ke freezer, kali aja besok-besok saya kumat rajin dan pengen bikin olahan ikan yang lain 🙂

Begitu filet ikan siap, saya pun mengikuti step by step cara pembuatan bakso ikan yang saya temukan di http://banbancute.blogspot.fr/2013/10/resep-bakso-ikan-hiwan.html  .Resep sengaja saya contek persis, hanya takarannya saja yang saya sesuaikan dengan jumlah daging ikan yang saya gunakan. Ternyata prosesnya nggak seribet yang saya bayangkan sebelumnya. Kurang lebih 2,5 jam saya di dapur dan bakso ikan yang aromanya luar biasa menggoda sudah siap buat digunakan.

IMG_3039

Yeyyy! Bisa bikin bakso juga ternyata 😀

Kali ini lagi-lagi sebagian bakso ikannya saya masukkan freezer juga, buat persediaan kalau sewaktu-waktu butuh buat campuran capcay kuah atau masakan lain. Dan sebagian lagi saya bikin sup bakso ikan, dengan memanfaatkan air bekas merebus bakso. Well, nggak sempat bikin foto step by step karena udah ribet dengan tangan yang berlepotan sisik ikan dan bau amis. Tapi masih sempat dong fotoin sup baksonya 🙂 Lumayan, meskipun masih harus dikoreksi lagi tingkat kekenyalan dan rasanya buat next time, tapi suami suka banget sampai nambah-nambah. Jadi pengen bikin bakso daging homemade nih, next project deh !

IMG_3042

Sup bakso ikan homemade 🙂

Homemade Tempe

     

      Membaca judul di atas mungkin hal pertama yang akan terlintas adalah pertanyaan: ‘ngapain repot-repot bikin tempe sendiri?’. Well, barangkali bagi teman-teman yang tinggal di Indo membuat tempe sendiri tentunya tidak perlu karena di berbagai tempat tersedia tempe jadi yang siap diolah sesuka hati. Mulai dari pasar tradisional, warung sayur, tukang sayur keliling bahkan supermarket besar semua menyediakan tempe segar. 

     Nah, berhubung saya adalah perantauan yang tinggal di daerah terpencil (beneran lho saya tinggal di pinggir hutan :D) maka kekangenan pada makanan tradisional seperti tempe ini pun tidak menemukan muara pelampiasannya. Bahkan saya sempat bahagia luar biasa ketika mudik ke negara suami dan menemukan tempe segar yang dijual di toko asia di sana. Tapi hanya sekali itu saja karena pada kunjungan berikutnya saya tidak menemukan lagi tempe di toko tersebut. 
     Saya dan suami adalah penggemar tempe. Apalagi suami yang sempat sesumbar bahwa dia bisa hidup hanya dengan makan tempe goreng (hahaha… serius banget kedengarannya, tapi coba saya hidangkan rendang dengan sepiring nasi hangat bisa jadi dia akan berubah pikiran dengan sekejap :D). Seandainya ada yang menjualnya di sini maka saya pun tidak perlu bersusah payah membuatnya. Tapi kenyataannya di sini hanya ada 1 toko asia dan mereka tidak menyediakan tempe. Kalau tahu banyak, tapi itupun juga bukan jenis tahu yang enak seperti di Indo. Daripada suami terus-terusan menanyakan kapan dia bisa makan tempe goreng lagi, sayapun bertekad untuk mencoba membuatnya sendiri di rumah. Anything for love! Haiihhssss hehehe…
     Langkah pertama tentu saja browsing sana-sini untuk mendapatkan info tentang cara membuat tempe. Beberapa resep saya dapat, dan masalah pertama langsung menghadang karena saya tidak punya ragi yang merupakan bahan yang paling penting. Untungnya suami saya tidak ketinggalan aktif dengan browsing di internet untuk mencari info di mana kami bisa mendapatkan ragi tempe tersebut (pada dasarnya sih memang dia sudah ga sabar pengen makan tempe lagi hahaha). Dan sekali lagi kami beruntung karena ada sebuah perusahaan penyedia ragi tempe yang berlokasi di Belgia yang sedang melakukan promosi. Kami bisa mendapatkan 10 gr ragi tempe secara cuma-cuma dengan hanya mengganti ongkos kirim saja.
     Setelah urusan pencarian ragi beres dan ragi sudah di tangan, saya pun lqngsung mempraktekkan cara pembuatan tempe yang saya temukan di youtube. Percobaan pertama ini benar-benar menguras tenaga karena saya yang pada dasarnya tipe tidak sabaran, harus berkutat berjam-jam mengupas kulit kedelai yang jumlahnya 1 kg. Dan, setelah dengan khidmat mengikuti setiap langkah yang dijelaskan di videonya, tempe saya pun gagal. Kedelai sama sekali tidak tumbuh jamur dan berbau tidak enak 😦 Angan-angan untuk bisa makan berbagai olahan tempe pun pupus sudah. Semua hasil percobaan sebanyak itu pun harus dengan rela berakhir di tempat sampah. Saking kecewanya saya pun tidak mencoba untuk membuat lagi dalam waktu yang agak lama.
     Rasa penasaran ternyata mengalahkan rasa kecewa saya. Melihat masih ada sedikit sisa ragi gratisan itu, saya pun berniat untuk mencoba sekali lagi. Dengan menguatkan niat dan dukungan doa dari suami (hahaha… lebay banget ya, ini mau bikin tempe apa maju perang sih??? :D) akhirnya saya pun memulai lagi setahap demi setahap proses pembuatan tempe rumahan. Kali ini saya menggunakan resep dari sebuah blog memasak yang saya temukan di internet. Setelah semua langkah selesai, kedelai yang sudah diberi ragi diperam selema beberapa hari. Saat ini lah yang bikin saya harap-harap cemas, beberapa kali nengokin si tempe apakah berhasil berjamur atau tidak. Dan…. voila! Alhamdulillah, jerih saya terbayar sudah. Tempe yang saya buat jadi semua, berkapang tebal dan rasanya enak. Terbayar sudah pegal-pegal saya ketika melihat wajah girang suami ketika akhirnya bisa menyantap lagi tempe goreng kesukaannya 😀

     Setelah berhasil membuat tempe sendiri di rumah, saya pun menyetok ragi tempe yang saya beli sewaktu terakhir mudik ke Indo kemarin. Nah, barangkali saja ada yang mengalami nasib seperti saya, kangen makan tempe tapi terpaksa harus bikin sendiri atau memang berniat membuat tempe di rumah,saya bagi ya resepnya. Resep ini sudah saya praktekkan beberapa kali dan selalu berhasil. So, semoga bermanfaat 🙂
     

Homemade Tempe

Bahan bahan :
1 kg Kedelai
1-1,5 sdt ragi tempe
1 sdm asam cuka
Kantong plastik

Cara membuat :
Mempersiapkan kedelai
1. Rendam kedelai dalam panci/wadah besar selama minimal 2 jam (semakin lama semakin baik, bisa sampai 1 malam).
2. Kedelai direbus sampai airnya mendidih/berbusa (biasanya sekitar 30 menit).
3. Didinginkan (bisa sampai 1 malam).
4. Bersihkan kedelai dari kulitnya dengan menggunakan ember besar.
5. Tambahkan air dalam ember untuk memudahkan pencucian. Kemudian pisahkan kulitnya dengan menggunakan panci berlubang/saringan.
6. Pindahkan kedelai yang sudah bersih ke dalam ember lainnya.
7. Bilas dengan air bersih sebanyak 2 kali sampai bersih.
8. Rebus untuk kedua kalinya. (Sebelumnya panci sudah dicuci dulu sampai bersih). Lalu Tambahkan cuka.
9. Setelah mendidih, selanjutnya kedelai ditiriskan sampai air tidak menetes, dan dihamparkan di kain/tikar atau diatas wadah yg dialasi tissue dapur/kain tipis sampai dingin dan tidak berair.

Peragian dan penyimpanan
1. Campurkan dengan ragi sedikit demi sedikit sampai merata.
2. Bungkus dalam plastik, kemudian lubangi plastik dengan tusuk gigi (jarak antar lubang sekitar 2 cm).
3. Atur dalam rak berlubang. Alasi dan selimuti dengan kain hangat dan simpan di dalam lemari dapur. Sirkulasi udara harus tetap dijaga. Atau cara lain, simpan di dalam oven dengan pintu sedikit dibuka untuk sirkulasi. Apabila udara terlalu dingin, lampu oven bisa sesekali dinyalakan untuk menghangatkan.
4. Simpan selama kurang lebih 3-4 hari sampai tumbuh jamur berwarna putih (kapang).
5. Tempe siap untuk diolah.

    
Note:
Kalau ada yang masih belum tahu bentuk ragi tempe, berikut saya lampirkan photo ragi tempe yang saya bawa dari Indo.

     


Sup Kimlo

    

     Cuaca akhir-akhir ini sudah semakin dingin. Bahkan beberapa hari yang lalu kami sudah harus memundurkan jam karena sudah memasuki waktu winter. Setiap hari perapian selalu menyala karena rumah kami yang sudah tua dan terbuat dari batu cenderung selalu dingin di dalamnya. Untung saja suami selalu punya persediaan kayu bakar yang didapat dari hutan sekitar yang masih milik bos suami. Lumayan lah jadi bisa menghemat uang karena kalau harus menyalakan pemanas mulai sekarang, tagihan minyaknya pasti akan sangat tinggi nanti.
     Nah, berbicara tentang musim dingin pastinya tidak bisa jauh-jauh ya dari makanan. Terutama makanan yang berempah dan panas yang mampu membantu menghangatkan badan. Untungnya juga saya orangnya gampang kepengen, jadi kalau pas lagi browsing-browsing terus tiba-tiba mata kepentok pada gambar makanan enak biasanya saya langsung kepengen bikin makanan yang sama. Kemarin saya tidak masak buat makan siang karena masih ada sisa masakan yang saya bikin buat makan malam sebelumnya. kalau biasanya saya masak buat makan siang sekalian makan malam kali ini kebalikannya, saya masak buat makan malam dan sisanya kami makan untuk makan siang keesokan harinya.
    Masakan yang menggoda saya untuk mencobanya kali ini adalah Sup Kimlo. Begitu melihat gambarnya, saya langsung terbayang betapa segar dan hangat rasanya. Apalagi kebetulan saya masih ada persediaan telur puyuh yang sudah saya rebus dan kupas kemudian saya simpan di kulkas. Pekerjaan memasak pun  jadi lebih ringan karena saya tidak lagi harus ribet dengan telur-telur mungil beserta kulitnya yang sangat tipis itu. Bahan-bahan lainnya pun juga tersedia di lemari dapur, jadi saya pun langsung beraksi di dapur.



Telur puyuh ala Prancis ^-^


     Membuat Sup Kimlo ternyata sangat mudah, tidak butuh waktu lama untuk mempersiapkan bahan-bahannya dan memasaknya pun hanya tinggal mencemplungkan semua bahannya. Untuk resepnya saya menggunakan resep yang saya dapat dari internet. Ini dia resepnya :

Bahan:
– 250 gram dada ayam, rebus dan suwir, sisihkan kaldunya
– 20 butir telur puyuh, rebus kemudian kupas kulitnya
– 1 genggam jamur kuping, rendam dengan air hangat terlebih dahulu hingga lemas dan potong-potong sesuai selera
– 50 gram soun, rendam air dingin hingga lemas
– 1 batang wortel, potong-potong melintang bulat tipis
– 1 batang daun bawang, iris kasar
– 1 1/2 liter kaldu ayam
– 1 sendok makan minyak untuk menumis
– Bawang merah goreng untuk taburan

Bumbu dihaluskan:
– 1/2 sendok teh merica butiran
– 3 siung bawang merah
– 2 siung bawang putih
– 1 sendok teh garam
– 1/2 sendok teh kaldu bubuk (optional)

Cara membuat:
Siapkan wajan, panaskan minyak, tumis bumbu yang dihaluskan hingga harum. Tambahkan sedikit air kaldu. Siapkan panci, masukkan bumbu yang telah ditumis dan ditambah sedikit kaldu kemudian tambahkan air kaldu masak hingga mendidih. Masukkan wortel, masak hingga wortel empuk. Tambahkan daging ayam suwir, jamur dan telur puyuh rebus. Aduk-aduk hingga semua bahan matang. Sajikan dengan taburan bawang merah goreng.


Selamat mencoba ! ^-^

Senyum si Bolkus ^-^

     Cemilan ini sebenarnya sudah saya buat beberapa waktu yang lalu, ketika keluarga suami dari Denmark datang mengunjungi kami. Ceritanya kan saya sempat sakit, flu berat gara-gara perubahan cuaca yang lumayan ekstrim memasuki musim gugur. Tapi karena ga enak kalau hanya tidur-tiduran saja sementara ada keluarga yang datang berkunjung, saya pun memaksakan diri untuk tetap beraktivitas. Mulai dari masak buat keluarga sampai menemani mereka jalan-jalan selama 2 hari penuh. Nah, karena sedang tidak fit plus kecapekan akhirnya tepar lah saya pada malam hari ke-2. Ibu mertua sampai harus memaksa saya buat tidur awal dan mengambil alih tugas membuat makan malam. Saya pun pasrah terkapar di tempat tidur meskipun tetap saja susah memejamkan mata karena malah kepikiran banyak hal 😀
     Keesokan harinya saya sudah mulai baikan, tetapi suami gantian memaksa bahwa saya harus tetap beristirahat supaya benar-benar kembali fit. Kami pun tidak jadi mengantar keluarga ke tempat kakak suami yang jaraknya sekitar 1,5 jam perjalanan dari sini. Tapi saya berjanji pada diri sendiri, besok saya sudah harus kembali sehat dan bisa pergi ke tempat kakak ipar karena keluarga dari Denmark mau pulang besok siangnya. Dan sebagai buah tangan untuk minum kopi bersama sebelum mereka berangkat, saya pun berencana membuat bolu kukus. Cemilan yang saya yakin tidak seorang pun dari  keluarga suami saya yang pernah mencobanya hehehe…
     Sebenarnya sebelumnya saya juga pernah mencoba membuat bolu kukus menggunakan resep yang saya dapat dari sebuah forum di FB. Tapi ga tau apanya yang salah, bolkus saya waktu itu hasilnya bantet banget. Sama sekali tidak mekar sehingga hasilnya malah kelihatan seperti muffin. Lucunya seaktu suami dan tetangga di sini mencicipinya, mereka malah suka karena teksturnya yang sangat lembut hasil kukusan. Well, mereka kan tidak tahu ya bagaimana bentuk bolkus yang seharusnya hihihi… Tapi setelah itu saya tetap bertekat buat bikin bolkus yang mekar tersenyum, orang lain bisa kok kenapa saya tidak? ^-^



Baru diangkat dari kukusan.

     Kali ini saya memakai resep yang berbeda. Sebenarnya sih perbedaannya tidak terlalu banyak dari resep yang saya pakai sebelumnya, hanya beberapa langkah berbeda dan beberapa bahan yang diskip. Sewaktu menunggu adonan dikukus, hati saya rasanya dagdigdug seperti sedang menanti hasil sidang skripsi, hahaha…. Berulang kali saya mengintip ke dalam steamer untuk melihat apakah bolkus kali ini berhasil mekar atau tidak. Dan sayapun akhirnya bisa bernafas lega ketika pelan pelan saya lihat adonannya mulai mengembang kemudian meninggi dan akhirnya mekar. Hasilnya sungguh bikin saya tersenyum lebar, karena meskipun tidak benar-benar merekah seperti bolkus yang sering saya lihat dijual di Indo, tapi paling tidak rekahan besar di bolkus saya kali ini sudah membuat saya cukup puas. Paling tidak kali ini bolkusnya tidak lagi ngambek, merengut dan bantet hehehe…
     Seperti biasa, setiap kali berhasil membuat sesuatu yang sesuai harapan saya pun langsung pamer dengan mengupload fotonya ke FB (hahaha… dasar narsis ya!), itung-itung berbagi kebahagiaan juga lah 😀 Dan seperti yang saya duga beberapa komen yang masuk menanyakan apa triknya sehingga bolkus yang saya buat bisa tersenyum. Nah, bagi yang sudah pernah mencoba bikin tapi hasilnya bantet terus barangkali resep bolu kukus yang ini bisa jadi referensi untuk uji coba berikutnya. Semoga berhasil! ^-^



Senyum si Bolkus ^-^

Lumpia Ayam Jamur

     Dari kemarin-kemarin sebenarnya pengen banget posting hasil masakan. Meskipun masih pemula dalam dunia masak memasak tapi pengen juga sih ikut berbagi hasil percobaan resep yang sudah saya eksekusi di dapur. Namun yang namanya virus malas ternyata lebih ampuh ya daya pikatnya, jadi belum sempat terus rencana postingnya terlaksana. Apalagi beberapa hari kemarin cuaca lumayan bagus, meskipun angin masih saja berhembus dingin tapi ada sinar matahari jadi saya memanfaatkan waktu buat beraktivitas di luar. Maklum aja memasuki musim gugur seperti sekarang ini, sinar matahari jadi barang mewah buat saya hehehe…
     Nah, kali ini saya mau posting resep lumpia yang saya bikin beberapa hari yang lalu. Sebenarnya sih terpaksa coba-coba karena di freezer masih ada kulit lumpia hasil beli di supermarket beberapa bulan yang lalu. Dan rasanya feeling guilty banget ya kalo tidak segera dikaryakan 😀
     Tapi ternyata saya tidak memperhatikan bahwa kulit lumpia yang saya beli isinya hanya sedikit, sementara isian yang saya buat jadinya lumayan banyak. Jadinya terpaksa (lagi) deh saya browsing sana sini buat cari resep kulit lumpia. Karena ga ketemu-ketemu resepnya, saya pun kepikiran kalau di Solo (kota asal saya) kulit lumpia itu biasanya sama dengan kulit untuk membuat risoles dan sosis goreng. Akhirnya saya beralih browsing kulit risoles. Dan mampirlah saya di blog masakan yang keren banget punya Mba Hesti, yang ada resep risolesnya. Akhirnya untuk kulit lumpianya saya tiru plek sesuai yang tertulis di sana. Dan hasilnya, voilaaa! Enak banget! Teksturnya lembut dan tidak terlalu menyerap minyak. Sesuai dengan apa yang saya ingat tentang lumpia yang sering saya makan di Solo. Makasih banyak ya Mba Hesti, ijin share resep kulit risolesnya di sini yaaaa….
     Lumpia yang saya bikin kali ini isinya suka-suka aja, karena memanfaatkan apa yang ada di kulkas. Tapi besok-besok kalo bisa dapat rebung saya pengen deh bikin lumpia Solo, kan sekarang udah bisa bikin kulitnya hehehe…

Lumpia Ayam Jamur

Bahan Isi:
200 g daging ayam cincang
1 buah wortel (potong korek api tipis)
4 buah jamur kuping kering (rendam dalam air hingga lunak, iris tipis-tipis)
25 g suun kering (rendam dalam air hingga lunak, tiriskan dan potong pendek)
5 buah bawang merah
3 siung bawang putih, cincang halus
1 sdt merica bubuk, cincang halus
1/2 sdt garam
1/2 sdt gula pasir
2 sdm kecap asin

Bahan Kulit :

200 g tepung terigu
1 sdm tepung tapioka
2 butir telur
1/2 sdt garam
350 ml air
1 sdm margarin (lelehkan)

Cara Membuat:
1. Campur semua bahan isi dalam mangkuk besar, aduk hingga merata. Sisihkan.
2. Campur tepung terigu, tepung tapioka dan garam. Masukkan telur sambil diaduk pelan menggunakan whisk, kemudian masukkan air sampai tingkat kekentalan yang diinginkan. Terakhir masukkan margarin leleh dan aduk merata. Saring, kemudian diamkan selama 15 menit. Dadar adonan kulit tipis-tipis, sampai adonan habis.
3. Masukkan adonan isi ke dadar kulit, lalu gulung. Panaskan minyak banyak, kemudian goreng sampai berwarna kuning kecoklatan. Sajikan dengan cabe rawit atau saos sambal.