Nostalgia Lapis Singkong

IMG_5716

Bikin lapis singkong ini sebenarnya udah lama. Gara-garanya saya gelap mata waktu lihat ada singkong segar yang dijual di supermarket. Dulu pas awal-awal tinggal di sini saya sempat beli singkong juga tapi dalam bentuk beku yang dijual di toko asia. Meskipun tetap bisa diolah, tapi produk beku dengan produk segar pasti beda ya rasanya jadi saya nggak pernah beli lagi. Sampai saya tahu tentang Grand Frais, sebuah supermarket bahan-bahan makanan segar yang langsung jadi favorit saya. Saya cukup sering belanja ke Grand Frais ini.  Selain karena kualitas produknya yang oke, variasinya juga banyak. Hampir beragam jenis sayur mayur dan buah-buahan dari berbagai belahan dunia tersedia di sini. Well, mungkin tidak semua ya tapi yang jelas saya sering banget menemukan produk-produk asia yang bikin saya serasa menemukan harta karun. Misalnya saat saya lihat mereka menjual kangkung, langsung deh seikat besar masuk kantong belanjaan. Atau labu siam yang harganya mahal, tetap sesekali juga saya beli. Selain itu cabe, lengkuas, sereh dan santan kaleng biasanya juga selalu tersedia. Bahkan bukan hanya sekali atau dua kali saya lihat mereka juga menyediakan buah-buahan dari asia seperti rambutan, manggis, sirsak atau kelengkeng. Bahkan pernah pula ada durian utuh dijual di sana! Tapi saya sih nggak pernah beli soalnya mahal banget. Maklum ya, ongkos kirimnya juga pasti mahal banget jadi wajar saja kalau harganya di sini jadi selangit. Anyway, balik lagi ke soal singkong,  akhirnya begitu saya melihat Grand Frais menjual singkong segar langsung deh saya bungkus sekilo tanpa ada rencana sama sekali mau dibuat apa 😀

Biasanya cara mengolah singkong paling gampang adalah digoreng atau sekedar dikukus sama daun salam. Saya ingat banget dulu almarhumah ibu saya biasa ngukus singkong buat sarapan atau sekedar cemilan orang serumah. Sejak kecil memang saya doyan banget nih sama yang namanya singkong, mau diolah apa saja pasti saya lahap. Mikir-mikir singkong sekilo saya mau dibikin apa, akhirnya saya browsing-browsing buat nyari ide selain cuma digoreng atau dikukus. Sampailah saya di blog dapurnya mba Diah Didi yang keren banget. Lihat penampakan lapis singkongnya yang cantik menggiurkan bikin saya kepengen. Lagi-lagi jadi ingat dulu kalau  ke pasar pasti salah satu agenda saya mampir ke bakul jajan pasar buat beli macam-macam penganan, salah satunya ya si lapis singkong ini. Rasanya yang gurih manis dengan sensasi kenyal sewaktu digigit, bikin nagih dan biasanya sepotong saja pasti nggak cukup buat saya hehehe…

Ok, setelah baca bahan dan cara membuatnya yang nggak ribet, saya pun memutuskan buat bikin lapis singkong karena kebetulan saya masih punya stok bubuk agar-agar di pantry.  Selain itu sekalian buat nostalgia soalnya udah lama banget juga saya nggak makan penganan yang satu ini. Seperti biasa resepnya saya modifikasi lagi sesuai dengan isi dapur, kali ini saya pakai 3 bungkus agar-agar buat ngabisin stok sebelum pada keburu kadaluarsa. Hasilnya jadi lebih kenyal dan belum bisa secantik bikinannya mba Diah Didi, tapi tetep enak kok sesuai dengan selera lidah saya 😉

Saya share di sini ya resep lapis singkong yang sudah saya modifikasi. Kalau mau lihat resep aslinya bisa langsung ke sini. Makasih banyak ya mba Diah udah boleh dishare resepnya 🙂

IMG_5697

Lapis Singkong

Bahan :

1 kg singkong, kupas kemudian parut                                                                             1 bungkus agar-agar merah                                                                                                 1 bungkus agar-agar putih                                                                                                   1 bungkus agar-agar hijau                                                                                                 250 ml santan                                                                                                                       200 gr gula pasir                                                                                                                       ½ sdt garam                                                                                                                             1 sdt gula vanili                                                                                                                 Kelapa parut secukupnya

 

Cara membuat:

  1. Campur singkong parut dengan santan, gula pasir, garam dan gula vanili.
  2. Bagi menjadi tiga bagian, kemudian tambahkan 1 bungkus agar-agar ke masing-masing bagian.
  3. Tambahkan pewarna kuning pada bagian yang dicampur agar-agar putih. Tambahkan juga sedikit pewarna merah dan hijau ke bagian yang lain.
  4. Kukus dalam loyang yang sudah dialasi plastik tebal, masing-masing 15 menit 2 lapisan pertama, dan 20 menit untuk lapisan terakhir.
  5. Potong-potong setelah dingin. Bisa disajikan begitu saja atau dengan dilapisi kelapa parut (kelapa kering dicampur dengan sedikit santan kemudian dikukus sebentar, bisa ditambah sedikit gula vanili biar lebih wangi).

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s