Nasi Kuning Praktis

IMG_5968

Wah, nggak terasa ya sudah dua bulan lebih saya nggak update blog. Biasa deh alasannya karena si empunya blog ini lagi kumat penyakit sok sibuknya hehehe… Tapi memang dua bulan kemarin tuh ada aja yang harus saya lakukan. Dari ada acara keluarga di luar kota, trus keluarga suami juga ada yang bergantian nginep di sini sama ikut nemenin suami pameran di luar kota selama seminggu. Udah gitu, sejak pertengahan September kemarin saya juga mulai ambil 1 semester kursus bahasa perancis di Universitas Limoges. Jadwal ke universitasnya sih cuma dua kali seminggu, tapi tetep capeknya bikin tepar karena waktunya yang seharian. Setiap selasa dan kamis saya harus sudah berangkat jam setengah delapan pagi dan sampai di rumah rata-rata antara jam 6-7 malam. Bisa dibayangin kan ya betapa capeknya, berangkat masih gelap pulangpun juga udah gelap. Mirip-mirip kalo kerja di Indo deh hihihi…

Tapi meskipun sekarang ada kegiatan baru saya tetep aja sering ngubek dapur. Masak-masak emang jalan terus karena kalo saya nggak masak mau makan apa ? Suami sih bisa dikit-dikit masak, tapi ya tetep aja selera lidah saya yang Indonesia banget ini maunya sebisa mungkin ya masakan Indonesia. Saya juga selalu bawa bekal makan siang buat di universitas, jadi harus putar otak lebih keras lagi buat nyari ide mau bawa bekal apa. Biasanya sih saya masak buat makan malam agak banyakan supaya bisa cukup buat bekal saya keesokan harinya. Untungnya suami saya bukan yang tipe rewel soal makanan, jadi kalau yang saya masak nggak cukup buat sekalian makan siang dia, maka dia akan dengan senang hati bikin makan siang yang simple atau ngorek-ngorek di dasar freezer nyari sisa masakan yang bisa dipanasin. Emang beruntung banget ya saya punya suami tipe begini 🙂

IMG_5985

Nah, salah satu menu yang saya bawa buat bekal minggu ini adalah nasi kuning. Kalau dibayangin kayaknya ribet ya buat nyiapin bekal nasi kuning, mulai dari bikin nasinya yang harus diaron pakai santan sampai bikin pernak-pernik lauknya. Saya dulu juga mikir begitu, tapi setelah kemarin ini nyobain buat bikin nasi kuning pake rice-cooker saya jadi pede mau bikin lagi bekal nasi kuning buat lain kali. Dulu, saya selalu pakai kukusan kalo masak nasi kuning, trus sempat juga nasinya dicambur beras ketan waktu mau bikin tumpeng. Jenis lauk pun juga saya bikin lengkap waktu itu, dan semuanya benar-benar butuh banyak waktu. Pokoknya dulu kalau kepengen makan nasi kuning saya harus siap-siap buat berkutat berjam-jam deh di dapur. Begitu masakan selesai juga nggak bisa langsung santai makan karena setumpuk perabotan masak yang kotor sudah menunggu buat dibersihkan 😀

Nah, awal minggu kemarin nggak tahu kenapa saya kok rasanya kepingin banget makan nasi kuning. Sudah lama juga sih saya nggak makan nasi kuning,terakhir yang saya ingat ya bulan Juli tahun kemarin sewaktu saya bikin tumpeng abal-abal buat dinner bareng dengan tetangga di sini. Saking kepinginnya saya sampai kebayang-bayang rasanya di ujung lidah. Daripada ganggu konsentrasi kalau kepikiran terus saya pun nekat mau bikin nasi kuning buat dinner sekalian buat bekal makan siang besokannya. Sebelum ngetem di dapur, saya pun menyempatkan buat browsing dulu nyari resep nasi kuning yang paling praktis, setelah ketemu saya pun langsung masak.

Dari beberapa resep yang saya temukan di internet semuanya rata-rata menggunakan santan untuk bikin nasi kuning. Baik santan segar, santan kemasan maupun bubuk santan yang diencerkan. Saya yang lagi malas buka kaleng santan (sayang juga sih karena kan belinya musti ke toko asia di kota yang jauhnya sejam perjalanan) akhirnya punya ide nekat pakai susu buat menggantikan santan. Saya pikir sih malah lebih sehat ya kalau pake susu, masalah rasa dilihat nanti aja deh semoga aja nggak terlalu jauh menyimpang dari nasi kuning yang biasa saya makan. Buat teman nasi kuning saya cuma bikin kering kentang (di daerah asal saya Solo biasa disebut klengkam), telur dadar iris, abon (yang ini nggak bikin karena masih punya stok hasil mudik tahun kemarin :D) dan irisan timun. Sederhana banget ya ? Tapi ampuh kok buat ngobatin rasa kepingin saya. Suami pun juga suka banget sampai nambah-nambah hehehe…

Untuk resepnya nggak saya cantumin sumbernya karena pas praktek masaknya beberapa ide resep saya gabungin kemudian saya modifikasi sesuai selera. Maklum, saya lagi bandel waktu itu jadi nggak patuh sama satu resep tertentu saja 😀

Nasi Kuning Praktis

Bahan:

500 gr beras

200 ml susu cair

800 ml air

1 sdt kunyit bubuk (atau sesuai selera)

1 lbr daun salam

1 lbr daun pandan

3 lbr daun jeruk

Bubuk santan secukupnya

Garam secukupnya

Cara membuat:

Cuci bersih beras, tiriskan.

Didihkan air bersama dengan kunyit bubuk, daun salam, daun pandan dan garam.

Campur air kunyit dengan susu dan bubuk santan.

Masukkan beras dan campuran air kunyit dan santan ke dalam rice cooker, aduk sampai rata kemudian nyalakan rice cooker.

Masak sampai matang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s